Pengidap Kolostomi Warga Midar Gelumbang Terharu Di Datangi Heri Amalindo

Muara Enim.KP /Mahadaya.co– Gimat (47) dan Armada (44), pasangan suami istri yang beralamat di Desa Midar kecamatan Gelumbang kabupaten Muara Enim Provinsi Sumatera Selatan saat ini sudah bisa bernafas lega setelah Dr Ir H Heri Amalindo MM datang ke kediamannya.

Kedatangan Heri Amalindo yang merupakan Bupati Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) tersebut menurut Gimat bak malaikat penolong yang diutus Tuhan menyelamatkan keluarganya.

Betapa tidak, saat Gimat dan keluarganya sudah putus asa karena telah habis-habisan demi kesembuhan Garma (9), putra bungsunya yang sakit pasca operasi, tiba-tiba Heri Amalindo datang  membawa putra kesayangannya itu ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Talang Ubi kabupaten PALI untuk mendapat penanganan medis.

Dari penuturan Gimat saat dijumpai media ini Sabtu 12 Agustus 2023, berawal pada bulan November 2022 silam, Garma alami sakit dibagian perut, muntah-muntah dan kembung.

Kemudian keesokan harinya, keluarga Gimat membawa Garma ke Rumah Sakit Pertamina Prabumulih.

Setelah mendapat perawatan dua hari di rumah sakit tersebut, tim medis mengambil tindakan bedah pertama karena Garma didiagnosa alami Kolostomi.

“Kemudian setelah operasi itu, selang beberapa hari kembali dilakukan operasi di RS Pertamina Prabumulih. Hingga kemudian dirawat secara intensif selama 28 hari,” cerita Gimat.

Pada saat itu, kondisi sang anak belum juga membaik. Alhasil Garma dirujuk ke RS Muhammad Husein Palembang.

“Setelah dua kali dilakukan operasi di RS Pertamina, Garma kemudian dirujuk ke RSMH Palembang. Dirawat lebih kurang 23 hari, Garma justru harus pulang terlebih dahulu karena didiagnosa terkena covid-19,” tambahnya.

Sempat pihaknya menanyakan mana yang paling bagus penanganannya, pulang atau tetap dirawat, namun Gimat memilih untuk pulang dikarenakan alasan biaya.

Baca Juga:  Jalan Purun - Muara Dua Memprihatinkan Dinas PUTR PALI Jalan Pilih Kasih Perbaikan

“Memang berobatnya tidak bayar, tetapi biaya jaga dan makan orang yang menjaga sudah menipis. Maka kami putuskan pulang dahulu,” ungkapnya.

Setelah pulang, akhirnya dirinya mendapat bantuan dari sejumlah pihak.”Kemudian saya meminta bantuan ke Rusmin dan Pahrul yang masih ada hubungan keluarga. Saya sudah putus asa, karena kebun sudah terjual bahkan rumah juga nyaris dijual untuk biaya pengobatan Garma,” sambungnya.

Tidak lama setelah meminta bantuan Rusmi dan Pahrul, pak Camat Gelumbang, Bhabinsa serta Kades datang ke rumah. Kemudian memberikan bantuan.

“Setelah itu, Garma kembali dibawa ke RSMH untuk menjalani operasi yang ketiga. Pasca operasi yang ketiga Garma ternyata masih mengalami pendarahan di bagian perut,” ulasnya.

Tak lama setelah itu, datang Pak Heri Amalindo, Bupati PALI ke rumahnya. Setelah menyampaikan apa yang dialami anaknya, Pak Heri Amalindo kemudian mendatangkan pihak RSUD Talang Ubi Kabupaten PALI untuk menjemput Garma dan dibawa ke RSUD Talang Ubi.

“Setelah mendapat perawatan dari Tim medis RSUD PALI, kondisi Garma kini makin membaik. Serta sekarang Garma sudah bisa aktivitas kembali,” tambahnya.

Dalam kesempatan itu juga, Gimat mengucapkan banyak terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu pengobatan anaknya.

“Kami sangat bersyukur dan mengucapkan terimakasih kepada Rusmin, Pahrul dan seluruh pihak. Terkhusus kepada Pak Heri Amalindo, kami mengucapkan terimakasih yang sedalam-dalamnya atas bantuan bapak. Bantuan dari Pak Heri Amalindo bagi kami tidak ternilai harganya,” tutupnya.

Sementara itu, Direktur RSUD Talang Ubi, dr. Hj. Tri Fitrianti membenarkan jika pihaknya memberikan pengobatan ke Garma, yang berasal dari Desa Midar.

Terkait penyakit apa yang diidap oleh Garma, Ia tidak berani menjelaskan karena yang menangani sejak awal bulan pihak RSUD Talang Ubi.

Baca Juga:  H.Mukarto SH Kunjungi Keluarga di Duga Korban Malpraktek Warga Midar

“Sebenarnya kondisi adik itu (Garma,red) sudah membaik, sudah dilakukan operasi hanya saja perawatan lukanya belum sempurna jadi ada infeksi. Sekarang tinggal pemulihan perawatan luka operasinya saja,” ujar dokter Fitri.(rilis Humas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *